TRADISI CINGCOWONG BILGUNA BILAMANA DI SANGGAR SRI BUANA RAHAYU KECAMATAN LURAGUNG KABUPATEN KUNINGAN

Anik Komalasari, Mukarto Siswoyo, Welly Wihayati

Sari


Tari Cingcowong dikenal oleh masyarakat sebagai turun wadon atau turun temurun pada perempuan ke turunan perempuan kembali. Cingcowong berasal dari kata “cing” berarti terka, cowong kependekan dari “wong” yang dalam bahasa jawa berarti orang. Awal mulai adanya cingcowong yakni oleh seorang punduh atau yang diyakini pada masa itu sebagai seorang spiritual yang dikenal masyarakat sekitar adalah mbok kukuh. Mbok kukuh ini diperintah oleh seorang kuwu desa yang bernama Kertasantana untuk mengadakan ritual pemanggil hujan, dikarenakan pada saat itu desa sedang mengalami kemarau panjang selama 18 bulan lama nya, sehingga mengakibatkan lahan pertanian yang menjadi mata pencaharian masyarakat sekitar mengalami kerugian. Makna dari tari cingcowong ini sebagai bentuk rasa ucapan syukur masyarakat Luragung kepada Tuhan Yang Maha Esa dan bentuk ikhtiar. Adapun urgensi dan kontribusi penelitian selain sebagai wujud upaya melestarikan dan menjaga nilai-nilai kearifan lokal masyarakat Luragung khususnya, dan mengungkap tanda dan makna di dalam tarian cingcowong serta agar diapresiasi sehingga mengetahui makna yang sesungguhnya. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif dengan analisis semiotika melalui pengumpulan data studi pustaka dan studi lapangan. Hasil penelitian bahwa tari cingcowong saat ini sebagai pop art atau hiburan bagi masyarakat tetapi tidak mengurangi nilai sejarah yang ada.

Kata-kata Kunci: Tradisi, Semiotika, Tari Cingcowong Bilguna Bilamana

Teks Lengkap:

PDF

Referensi


Morissan dan Corry Wardhani, Andy. Teori Komunikasi tentang Komunikator, Pesan, Perckapan, dan Hubungan. Jakarta: Penerbit Ghalia Indonesia

Bungin, M. Burhan. 2007. Penelitian Kualitatif. Komunikasi, Ekonomi, Kebijakan. Publik, dan Ilmu Sosial Lainnya. Jakarta: Kencana.

Moleong, L. 2000. Metodelogi Penelitian Kualitatif. Bandung: Rosda Karya

Mulyana, D.2008. Ilmu Komunikasi Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya

Mulyana, D. 2013. Metodelogi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT.Remaja Rosdakarya

Onong Effendy, 2008. Dinamika Komunikasi. Bandung: PT Remaja Rosdakarya

Sobur, A. 2012. Analisis Teks Media, Suatu Pengantar Untuk Analisis Wacana, Analisis Semiotic, Dan Analisis Framing. Bandung: Remaja Rosdakarya

Sobur, A. 2013 . Semiotika Komunikasi. Bandung: Remaja Rosdakarya

http://www.suarawajarfm.com/2016/05/05/16698/cingcowong- tradisi-masyarakat-kuningan- meminta-hujan-2.html Diakses pada kamis, 12 Maret 2020, 07:05 WIB

http://www.infobudaya.net/2018/12/cingcowong-tradisi- masyarakat-kuninganmemintahujan/ Diakses pada kamis, 12 Maret 2020, 07:20 WIB

https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/b pnbjabar/cingcowong/ Diakses pada Ju’mat, 13 Maret 2020, 06:45 WIB




DOI: http://dx.doi.org/10.33603/signal.v9i2.5402

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


This work is licensed under a Creative Commons Attribution - Share Alike 4.0 International License